Bahaya MSG atau penyedap rasa buatan

Kebiasaan menambahkan penyedap dan penguat rasa pada makanan sudah tak dapat dihilangkan dari perilaku sehari-hari. Kita pasti mengenal Monosodium Glutamate (MSG) atau vetsin, yang memang membuat makanan terasa lebih sedap, gurih dan membuat ketagihan. MSG, zat aditif yang paling terkenal di dunia pertama kali ditemukan di Jepang sejak tahun 1909. Selain murah, MSG efektif sekali untuk menguatkan rasa pada makanan.

msg

MonoSodiumGlutamat

Sebenarnya terdapat dua jenis MSG, yaitu alami dan buatan. MSG buatan berpotensi membuat gangguan kesehatan dan justru paling banyak beredar di pasaran. Penggunaan MSG kadang tersembunyi dengan beberapa nama di balik label makanan. Meski ada tulisan ‘protein hidrolisat’ atau ‘rempah-rempah’, belum tentu makanan tersebut tidak mengandung MSG dalam komposisinya.

Menurut WHO, batas aman konsumsi MSG bagi orang dewasa adalah 0-120 mg per kg berat badan. Atau sekitar dua sendok teh untuk orang dengan berat badan 50 kg. WHO sendiri tidak merekomendasikan bayi di bawah umur 12 minggu untuk mengonsumsi MSG. Anak-anak yang kebanyakan mengonsumsi MSG atau vetsin, akan kekurangan hormon thyroxin dan parathyroid yang berdampak negatif ke pertumbuhan tulang dan perkembangan tubuh. Hal tersebut karena tubuh kehilangan kalsium dan fosfor.

Dampak negatif penggunaan MSG secara berlebihan pada makanan, diantaranya :

  • Alergi. Sebagian kecil konsumen bisa merasakan reaksi hipersensitif. Penelitian memang tidak menunjukkan kalau glutamat bukan senyawa penyebab yang efektif, namun kemungkinan besar kalau gejala itu ditimbulkan oleh senyawa hasil metabolisme seperti Gama Amino Butyric Acid (GABA), serotonin dan histamin.
  • Kanker. Tanpa ditambah MSG pun, hasil masakan berprotein bisa membentuk senyawa karsinogenik kalau dipanaskan dengan suhu lebih tinggi dan waktu yang lama. Hal ini karena asam amino penyusun protein seperti triptopan, penilalanin, lisin, dan metionin dapat mengalami prolisis.
  • Kelumpuhan akibat penumpukan asam glutamat di jaringan sel otak.
  • Gangguan lambung, gangguan tidur, mual-mual, hipertensi, asma, diabetes, sakit kepala, mulut kering, dan penurunan kecerdasan.

Sebenarnya masih banyak bahan-bahan alami pengganti MSG sebagai penyedap rasa. MSG dapat diganti dengan gula pasir, bawang putih, kaldu ayam atau sapi, sosis sapi, atau bubuk hasil dari tumbukan makanan laut seperti udang, teri atau ebi.

Sumber : Heru Supanji
http://www.nyatanyatafakta.info/2012/10/bahaya-msg-bagi-kesehatan.html

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s